Kamis, 28 Agustus 2014

 8/28/2014 08:11:00 PM      3 comments
Insinyur dan dokter University of Washington telah mengembangkan aplikasi smartphone yang memeriksa penyakit kuning pada bayi baru lahir dan dapat memberikan hasil kepada orang tua dan dokter anak dalam beberapa menit. Ini bisa berfungsi sebagai alat skrining untuk menentukan apakah bayi perlu tes darah -. Suatu standar emas untuk mendeteksi tingkat tinggi bilirubin
Tes smartphone ini benar-benar untuk bayi di beberapa hari pertama setelah mereka pulang. Orang tua atau penyedia perawatan kesehatan bisa mendapatkan gambaran yang akurat tentang bilirubin untuk menjembatani kesenjangan setelah meninggalkan rumah sakit.
Tim peneliti akan mempresentasikan hasilnya di Asosiasi Conference Computing Machinery International Joint di Pervasif dan Ubiquitous Computing pada bulan September di Seattle.
Aplikasi, disebut BiliCam, menggunakan kamera smartphone dan kartu kalibrasi warna flash dan ukuran kartu nama. Orang tua atau ahli kesehatan akan men-download aplikasi, letakkan kartu di perut bayinya, kemudian mengambil gambar dengan kartu dalam pandangan. Para mengkalibrasi kartu dan rekening untuk kondisi pencahayaan yang berbeda dan warna kulit. Data dari foto yang dikirim ke awan dan dianalisis oleh algoritma mesin-belajar, dan laporan tentang tingkat bilirubin bayi baru lahir dikirim hampir seketika ke ponsel orang tua.
"Ini adalah cara untuk memberikan ketenangan pikiran untuk orang tua dari bayi yang baru lahir , "kata Shwetak Patel, seorang associate UW profesor ilmu komputer dan teknik dan teknik listrik. "Keuntungan dari melakukan analisis di awan adalah bahwa algoritma kami dapat ditingkatkan dari waktu ke waktu."
Sebuah alat skrining penyakit kuning noninvasif tersedia di beberapa rumah sakit dan klinik, namun instrumen biaya beberapa ribu dolar dan tidak layak untuk digunakan di rumah. Saat ini, baik dokter dan orang tua menilai ikterus dengan mencari warna kuning pada kulit bayi yang baru lahir, tetapi penilaian visual ini hanya cukup akurat. Tim UW dikembangkan BiliCam untuk mudah digunakan dan terjangkau bagi dokter dan orang tua, terutama selama beberapa hari pertama setelah kelahiran ketika itu penting untuk memeriksa penyakit kuning.
Jaundice, atau menguningnya kulit, dapat terjadi bila jumlah kelebihan bilirubin mengumpulkan dalam darah. Bilirubin adalah produk sampingan alami dari kerusakan sel darah merah, yang hati biasanya memetabolisme. Tapi bayi yang baru lahir sering memetabolisme bilirubin lebih lambat karena hati mereka belum sepenuhnya berfungsi. Jika tidak diobati, penyakit kuning yang parah dapat menyebabkan kerusakan otak dan kondisi yang berpotensi fatal yang disebut kernikterus.
Tim UW berlari studi klinis dengan 100 bayi baru lahir dan keluarga mereka di UW Medical Center. Mereka menggunakan tes darah, alat skrining saat ini digunakan di rumah sakit, dan BiliCam untuk menguji bayi saat mereka berusia antara dua dan lima hari. Mereka menemukan bahwa BiliCam dilakukan serta atau lebih baik dari alat skrining saat ini. Meskipun tidak akan menggantikan tes darah, BiliCam bisa membiarkan orang tua tahu apakah mereka harus melakukan langkah berikutnya.
"BiliCam akan menjadi pilihan yang lebih murah dan lebih mudah diakses daripada metode skrining yang dapat diandalkan yang ada," kata Lilian de Greef, penulis utama dan seorang mahasiswa doktor UW di ilmu komputer dan rekayasa. "Menurunkan penghalang akses ke aplikasi medis dapat memiliki efek mendalam pada pasien, perawat dan dokter mereka, terutama untuk sesuatu yang lazim sebagai ikterus baru lahir."
Para peneliti berencana untuk menguji BiliCam pada hingga 1.000 bayi yang baru lahir tambahan, terutama yang memiliki pigmen kulit yang lebih gelap . Algoritma kemudian akan cukup kuat untuk menjelaskan semua etnis dan warna kulit. Ini bisa membuat BiliCam alat yang berguna bagi orang tua dan petugas kesehatan di negara-negara berkembang di mana penyakit kuning menyumbang banyak kematian bayi.
"Kami sangat gembira tentang potensi ini di daerah-daerah miskin sumber daya, sesuatu yang dapat membuat perbedaan di tempat-tempat tidak ada alat untuk mengukur bilirubin tapi ada infrastruktur yang baik untuk ponsel, "kata Taylor.
Dalam setahun, para peneliti mengatakan BiliCam dapat digunakan oleh dokter sebagai alternatif untuk prosedur skrining saat ini untuk bilirubin. Mereka telah mengajukan paten pada teknologi, dan dalam beberapa tahun berharap untuk mendapatkan persetujuan federal Drug Administration untuk aplikasi BiliCam bahwa orang tua dapat menggunakan di rumah pada smartphone mereka.
Reaksi:

3 komentar:

Translate

Recent Posts

Popular Posts